Thursday, July 18, 2024
HomeKesehatanJatuh Cinta pada Teman Bikin Dilema, Jangan Salah Langkah dan Dengarkan 5...

Jatuh Cinta pada Teman Bikin Dilema, Jangan Salah Langkah dan Dengarkan 5 Saran Berikut

Jatuh cinta pada teman sendiri pasti akan menimbulkan perasaan bimbang dan dilema. Berikut merupakan beberapa hal yang dapat Anda pertimbangkan jika berada dalam situasi ini:

1. Jangan Menyangkal Perasaan

Meskipun mungkin ingin menghindari, menolak, atau menyangkal perasaan yang tumbuh terhadap teman Anda, McCollough, seorang pakar hubungan, menyarankan untuk bersikap jujur pada diri sendiri.

“Menyadari perasaan ini tidak berarti Anda harus bertindak atasnya, tetapi penting untuk mengakui secara internal bahwa perasaan tersebut ada sehingga Anda dapat mencari dukungan emosional yang Anda butuhkan,” katanya.

Dengan mengakui perasaan maka dapat mulai memprosesnya dan mencari cara terbaik untuk mengatasinya, baik dengan bertindak atas perasaan tersebut atau mengelola perasaan tersebut sebagai teman.

2. Ketahui Bahwa Ada Banyak Risiko

Jatuh cinta pada teman bisa menjadi situasi rumit yang penuh risiko. Mengungkapkan perasaan dapat membahayakan persahabatan yang berharga, dan penting untuk mempertimbangkan kemungkinan bahwa cinta tidak berbalas.

Risiko ditolak dan kehilangan persahabatan memang nyata, dan harus dihadapi dengan hati-hati dan penuh pertimbangan. Kegagalan untuk mengungkapkan perasaan Anda juga bisa menyakitkan, dan harus menemukan cara terbaik untuk berkomunikasi dengan teman dengan rasa hormat dan terbuka, apa pun hasilnya.

3. Jujurlah Tentang Apa yang Anda Inginkan di Balik Perasaan Itu

Saat jatuh cinta dengan seorang teman, penting untuk introspeksi dan memahami faktor-faktor yang mendorong perasaan tersebut.

Apakah Anda merasa kesepian dan mereka mengisi kekosongan? Apakah pertengkaran dengan pasangan memicu ketertarikan Anda? Atau, apakah Anda ingin menunjukkan rasa cinta setelah mereka putus cinta? Sadarilah apakah benar-benar jatuh cinta atau mereka hanya pelarian dari masalah pribadi.

Menguraikan ketertarikan dan harapan Anda akan membantu Anda memahami perasaan Anda dengan lebih baik.

4. Perhatikan Tanda-Tanda Saat si Dia Jatuh Cinta

Sebelum mengungkapkan perasaan kepada teman, penting untuk memahami bagaimana mereka berperilaku saat menyukai seseorang. Perhatikan cara dia bertindak, baik secara halus maupun jelas. Jika mereka tertarik, mereka mungkin menunjukkan keceriaan dan sedikit gugup.

Namun, jika mereka tidak tertarik, mereka mungkin tidak tertarik membangun momen intim dan genit, dan mungkin tidak cemburu dengan kehidupan asmara.

McCullough, seorang peneliti psikologi, mengatakan: “Ada spektrum risiko yang dihadapi dengan memulai percakapan terkait stabilitas persahabatan ke depannya. Jika ada sejarah menggoda dalam hubungan, pengakuan saling tertarik, atau perasaan dalam hati Anda bahwa orang ini juga mungkin jatuh cinta pada Anda, risikonya lebih rendah.”

Penting untuk diingat bahwa terkadang orang takut mengungkapkan perasaan karena khawatir merusak persahabatan. Jika Anda yakin mereka tertarik, risikonya mungkin lebih rendah.

5. Pertimbangkan Untuk Mengikhlaskan Perasaanmu

Jika telah memutuskan bahwa persahabatan lebih penting daripada kemungkinan hubungan romantis, langkah selanjutnya adalah melepaskan perasaan cinta. Ini mungkin sulit, tetapi penting untuk diingat bahwa tidak sendirian.

“Mungkin bisa atau tidak bisa untuk menghentikan perasaan romantis setelah mereka berkembang,” kata Zerehi, seorang terapis pernikahan dan keluarga.

“Beberapa hal yang mungkin membantu meredakan perasaan adalah memberi sedikit ruang dalam hubungan tersebut, menghabiskan waktu dengan teman lain atau orang yang nikmati, atau terlibat dalam hobi dan aktivitas lain yang tidak melibatkan teman yang kembangkan perasaan padanya.”

Source link

RELATED ARTICLES

Berita populer